Jumat, 12 Juli 2013

Theater JKT48 dan Bunga Misteri : Part 3 #Repost

Jumat, 12 Juli 2013
"...tak terlihat bukan berarti tak nyata"


Postingan yang ini sedikit-banyak ada keterkaitan dengan postingan sebelumnya. Ya, di bagian akhir saya sempat mengutip sedikit percakapan dengan orang wardrobe, dan di sini saya akan mencoba menjelaskan maksudnya. Masih seputar JKT48 Theater beserta para penghuninya. Tapi penghuni yang ini agak berbeda.

Mungkin yang akan dibahas nanti sedikit di luar nalar, jadi saya nggak maksa untuk pada percaya. Anggep aja ini sebagai info tambahan dan gambaran, kalau sebetulnya kita semua itu lagi diawasi oleh - entah siapa dan di mana.




*** 




Coba, yang ngaku dirinya Wota atau Woti atau Sasuga, Sekaimen, apalah itu; kalian pernah tau asal-usul ruang JKT48 Theater? Kayaknya hampir semua orang yang saya tanya soal ini pasti pasang wajah bingung, alias nggak ngerti. Bahkan para petinggi-petingginya juga cuma mengeryitkan dahi pas iseng saya tanya.

Jadi ruangan apa yang akhirnya disulap sedemikian rupa menjadi JKT48 Theater? Kalau ada yang tau, mungkin nanti bisa sedikit berbagi info lewat kolom comment di bawah. Karena terus terang, saya sendiri sebelum terjerat tali-tali Idoling ini hampir nggak pernah ke FX. Cuma beberapa kali dan itu juga cuma sebentar. 

Berangkat dari rasa penasaran yang bisa dibilang nggak penting ini, saya nyoba cari info. Orang yang saya tanya pertama kali udah pasti si "bapak". Beliau emang belum lama kerja di situ, tapi sebagai orang yang cukup sering jaga dan nginep di Theater, pasti ada beberapa pengalaman yang "menarik". 

"Terus terang saya juga nggak tau, Mas Yudi. Tapi ini menurut saya, lho. Gini, kalau menurut saya, kayaknya di sini itu ada semacam aura yang sifatnya menarik, Mas. Karena gini, saya perhatikan orang yang baru pertama dateng, pasti besoknya bakal dateng terus.". Saya dengerin sambil ngangguk-ngangguk. 

Kata-kata si bapak, meskipun bisa dianggap kebetulan, tapi rasanya bener juga. Sementara ini anggaplah kalau mereka itu ketagihan sama penampilan para member. Logikanya, sering ketemu = jadi bosen. Tapi yang terjadi malah sebaliknya, sering ketemu = makin nagih. Padahal, ya yang ditampilkan juga nggak relatif sama. 

"Hmm... Iya juga, ya. Tapi bapak pernah ngerasa ada yang aneh-aneh, nggak? Kan bapak udah beberapa kali nginep sini.", saya coba melempar umpan. "Saya terus terang nggak pernah liat sih, Mas. Tapi yang lainnya, sih katanya sering denger-denger dan liat. Nggak tau juga, sih. Saya buktinya tidur, ya enak-enak aja.". 

"Tapi Mas Yudi pernah merhatiin, nggak? Kayaknya yang Gen-2 itu kalau dibandingin sama yang Team J kalah jauh, ya?". Saya terus terang agak kaget ditanya kayak gitu. Soalnya waktu itu saya baru berapa kali nonton KKS, jadi belum tau, apalagi kenal gimana mereka. "Yah, kan mereka masih baru, pak. Wajar, sih. Nanti juga berubah lama-lama.", saya jawab sekenanya.




*** 




Beberapa kali saya liat jam, udah cukup malem. Untungnya waktu itu saya naik sepeda, jadi nggak bingung mikirin gimana pulangnya. Dari topik yang udah terbentuk, saya coba masuk lebih dalem lagi. "Pak, kemarin bapak liat si ****** pas lagi perform? Yang tiba-tiba dia masuk backstage dan akhirnya nggak balik ke stage sampe akhir?", pancingan kedua masuk.

"Oh, iya saya liat, Mas. Itu kenapa ya? Mas Yudi tau?", tanya si bapak. Ternyata umpannya malah mental ke saya. "Kemarin, sih saya tanya ke anu katanya dia ketempelan, pak. Dan katanya udah cukup sering kejadadian.”. Si bapak agak diam pas denger kata-kata saya. Diamnya si bapak seolah menunjukkan kalau emang ada sesuatu di belakang sana.

Marilah kita lompat ke beberapa hari setelah percakapan saya sama si bapak terjadi. Malem itu kebetulan saya lagi pulang bareng sama temen saya yang orang staff. Kita ceritanya mau makan dulu sebelum balik. Pas lagi asik makan ada satu orang staff lagi yang nyusul, saya kenal juga, sih. Dia ikutan mesen makanan dan ngobrol bareng. 

Dia tiba-tiba nyeletuk, “Eh, kemarin si ****** kenapa lagi itu? Kok kayaknya dia sering banget kena, ya?”. Saya diam, menanti tanggapan dari temen saya dulu. Temen saya jawab, “Yah, ini juga lagi dibahas. Pas banget lo dateng.”. Denger respon begitu saya jadi pengen nyambung juga. “Hmm… Jadi gini, katanya salah satu CASS, di situ emang kayak ada semacam aura. Baik, sih tapinya. Tapi ga tau juga, deh…”. 

Si anu nimpalin, “Serius lo? Kalau emang ada masa kita-kita nggak dikasitau. Gw rasa bukan itu, deh. Soalnya kalau emang ada yang kayak gitu pasti semua staff dikasitau.”. Saya diam lagi sambil dengerin. Temen saya nyambung, “Eh, tapi pasca kejadian itu si botak langsung ngebersihin semuanya, lho! Malem itu juga langsung manggil orang.”. Wow! Saya agak kaget dengernya. Ternyata sampe seserius itu kasusnya.




*** 




Balik lagi ke obrolan saya sama orang wardrobe yang saya ceritain di akhir postingan sebelumnya. Ya, si mbak-mbak dua ini kaget kenapa saya bisa tau soal ******. “Dia emang ada keturunan bisa liat kayak gitu, mbak. Kalau nggak salah dari ayahnya. Yang saya denger, sih gitu.”. Mereka ngangguk-ngangguk sambil bergumam nggak percaya. “Iya, mas. Dia sering banget, lho kayak gitu. Kita udah serem aja kalau dia begitu. Teriak-teriak, marah, ngelawan. Takut sendiri jadinya.”. Saya cuma senyum. 

Balik lagi ke obrolan kaki lima. Saya iseng tanya ke mereka, “Emang kalian berdua yakin nggak ada ritual khusus sebelum mulai show? Yah, apa gitu… Atau mungkin ada ruangan yang nggak boleh dimasukin? Orang Jepang, kan terkenal sama gitu-gitunya.”. Mereka semua menengadah, melihat ke atas untuk mencari jawaban. Lalu si anu jawab, “Kalau ritual, sih palingan do’a bareng. Nggak ada yang aneh-aneh.”. Tapi temen saya nyaut, “Eh, tapi ada, deh satu ruangan yang nggak boleh dimasukin sama siapapun, termasuk sama yang orang-orang Jepang itu.”. 

Lucunya lagi, ternyata yang sering ketempelan itu nggak cuma satu orang. Ada member lain selain ****** yang jadi langganan ditempelin sama penghuni Theater. “Si **** juga sering tau, yud. Coba aja lo perhatiin, deh. Mungkin kalau di stage nggak terlalu keliatan. Tapi di backstage dia suka senyum-senyum dan nyengir sendiri. Orangnya suka bengong, sih! Kadang sampe diingetin biar nggak bengong tapi tetep aja.”. Jadi ngebayangin, kalo sekitar 16 member yang tampil waktu itu ketempelan massal, kira-kira bakal jadi apa, ya? 

Dan ada kejadian yang cukup unik. Saya selalu ngingetin satu hal; sebelum, di pertengahan atau setelah lagu Hikoukigumo pasti ada beberapa member yang tiba-tiba collapse. Biasanya di lagu Ano koro no Sneaker mereka balik lagi, tapi ada yang “langganan” nggak balik, bahkan sampai sesi Hi-touch. Dan kejadian ini nggak cuma sekali – dua kali, lho. Pernah waktu itu dalam seminggu ada kejadian kayak gini hampir di semua show RKJ. Gantian aja yang kena, penyebabnya juga macem-macem. Pantaslah kalau saya dkk menjuluki Hikoukigumo itu lagu keramat.




*** 




Jauh setelah semua percakapan di atas, saya dan #van bahkah sempat melihat sendiri kehebohan yang terjadi karena penghuni Theater yang satu ini. Waktu itu kalau nggak salah abis Event Handshake kita berdua masih nonton bola di tv layar super lebar yang ada di F4. Lagi asik-asiknya nonton, tiba-tiba ada yang keluar dari pintu staff. Keluarnya pun bukan keluar gitu aja, tapi sambil nangis-nangis. Mau nggak mau kita langsung ngeliat ke arah mereka.

Si member ini keluar dan langsung disusul sama tiga orang staff, salah satunya temennya temen saya yang di atas tadi saya sebutin. Mereka lagi ngebujuk dan menenangkan tangisnya si member ini. Dan nggak lama akhirnya mereka pada masuk lagi. Kita berdua cuma liat-liatan aja. #vans ngira ada kericuhan di dalam, tapi saya nggak sependapat. Soalnya saya tau apa yang sebetulnya terjadi. Cuma waktu itu saya masih belum mau cerita. 

Sebetulnya agak susah mencari pembenaran logika untuk persoalan kayak gini. Tapi biar gimanapun semua tempat pasti punya misteri dan rahasianya sendiri. Kalau saya harus menarik sebuah logika, yang muncul di kepala saya adalah, area backstage yang sempit, dihuni oleh sekitar 20 perempuan. Tergesa dengan waktu, jadi selalu ditinggal dalam keadaan berantakkan dan nggak terurus. Belum lagi kalau mereka lagi period time. Yah, kalian faham maksud saya, lah. 

Sampai saat ini kejadian di atas emang masih terjadi sekitaran backstage aja. Entahlah apa jadinya kalau semua sampai melebar ke arena fans. Agak nggak lucu kalau pas lagi berlangsungnya show tiba-tiba seisi ruangan pada ketempelan semua. Bukan nggak mungkin, sih. Mengingat di dalem Theater sendiri kondisinya lebih sering gelap-gelapan, agak berdebu, sering kotor dan bikin sumpek.




*** 


Jadi tanpa kita sadari, di antara riuhnya chanting dan member call, ada mereka, para penghuni lain yang memperhatikan kesibukan kita. Bersembunyi di lipatan-lipatan tirai yang hanya terbuka saat siang hari. Mungkin mereka terlalu merasa kesepian, hingga kadang terpaksa menunjukkan kehadirannya di hadapan orang yang kurang tepat dan berakhir dengan kekacauan. 

Kadang memang diperlukan sedikit rasa nggak percaya untuk menghindari halusinasi berlebih. Karena ketika kita percaya, maka kita telah mengizinkan otak kita berfikir bahwa semua yang dilihat dan didengar itu benar adanya. Karena kembali lagi, semua hanya akan berakhir di obrolan pinggir jalan. Dan kadang dari sanalah semua informasi berawal dan bisa dikumpulkan.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
◄Atras's Official Blog - Design by Pocket, BlogBulk Blogger Templates